RSS

Sukses Besar dengan Ketahui Pengertian Pengembangan Diri

0 komentar

Pengertian Pengembangan Diri - Halo kawan pembaca, kali ini B3 akan membahas tentang pengertian pengembangan diri. Pengembangan diri sangat penting bagi kesuksesan kita.

Jika kita berpikir bahwa kemampuan kita yang sekarang cukup untuk mencapai kesuksesan, pada umumnya pikiran itu salah. Terkadang kita seperti anak kecil yang tidak sadar akan pembelajaran, tidak sadar bahwa banyak di luar pemikiran kita dan keahlian kita yang perlu dipelajari lagi. Padahal kita tahu bahwa anak kecil itu harus terus tumbuh dan menambah pengetahuan serta berbagai kemampuannya.

Kita pun tidak jauh, kita masih harus berlatih kemampuan dan memperluas pengetahuan. Ini merupakan salah satu sudut pandang untuk memahami betapa pentingnya pengembangan diri. Lalu apa pengertian pengembangan diri?

pengembangan diri, motivasi sukses, artikel motivasi, motivasi untuk sukses, pengertian pengembangan diri, buku pengembangan diri, makalah pengembangan diri, pengembangan potensi diri, materi pengembangan diri, motivasi diri untuk sukses, pengembangan diri adalah, ebook pengembangan diri, artikel pengembangan diri, contoh pengembangan diri, program pengembangan diri, definisi pengembangan diri

Pengertian pengembangan diri seperti yang dikutip oleh B3 dari www.motivasihidup.info tentang pengertian pengembangan diri, bahwa pengembangan diri artinya adalah suatu usaha dimana seseorang bisa belajar, berkembang menjadi lebih maju, baik melalui opini, pengalaman diri sendiri atau orang lain dan juga lingkungan pergaulan.

Maka yang perlu diperhatikan di sini adalah sisi internal diri kita sendiri dan sisi eksternal berupa lingkungan kita. Di sisi internal kita, kita bisa menilai sendiri seberapa ego dan emosi amarah sering menguasai kita sehingga seakan kita justru tidak bisa menguasai badan dan pikiran. Selain itu yang perlu dinilai oleh kita sendiri adalah seberapa luas wawasan kita, seberapa rapih tampilan dan kepribadian kita yang bisa ditunjukkan dengan seberapa disiplin kita, seberapa sombong dan ramahnya kita, seberapa panjang pemikiran kita dan seberapa luas pemahaman kita atas lingkungan sekitar serta masih banyak lagi sisi diri kita yang perlu dilist. Setelah semua unsur diri kita didaftar dan ditakar, kita bisa mendahulukan bagian-bagian yang paling penting untuk diperbaiki dahulu dengan memperluas wawasan dan melatih keahlian di bidang yang terkait.

Di sisi eksternal lingkungan kita bisa mulai mengenali lebih jauh orang-orang yang ada di sekitar kita. Kita bisa belajar dari mereka, kita juga bisa terpengaruh oleh mereka, disinilah butuh banyak kehati-hatian. Bahkan kita juga harus memperhatikan rumah-rumah, pohon-pohon dan berbagai benda dan tata ruang di rumah kita. Benda-benda apa dan tata ruang seperti apa yang bisa membuat kita tumbuh, nyaman dan selalu dalam kondisi positif.

Pengembangan diri sangat penting untuk dilakukan secara terus-menerus karena diri yang lebih baik yang bisa mengubah berbagai hal menjadi lebih baik lagi.
Continue Reading... Label: , , , , , ,


Cerpen Anak - Rumah Misterius di Pak Doni

0 komentar

Cerpen anak berjudul "Rumah Misterius di Pak Doni"

cerpen anak, cerpen anak sekolah, cerita pendek anak, cerpen anak anak, kumpulan cerpen anak, dongeng anak anak, cerita anak pendek, contoh cerpen anak, cerpen anak bobo, kumpulan cerpen anak-anak, cerpen anak sd
 
Sudah dua hari ini Sora, Miranda, Syarif dan Angel mengintai rumah itu. Rumah yang belum satu bulan ini ditempati seorang bapak-bapak itu memang sekarang terlihat misterius. Sora dan kawan-kawan berpikir pasti bapak-bapak yang biasa dipanggil Pak Doni itu menyembunyikan sesuatu di dalam rumah di sudut perumahan itu. Pak Doni selalu terlihat mencurigakan ketika keluar masuk rumah itu sebelum hari terang. Tapi kalau sudah siang, Pak Doni terlihat tidak mencurigakan melakukan aktifitas di rumah itu. Pasti agar para ayah dan ibu tidak tahu bahwa ada rahasia yang dia sembunyikan.

Sejak lama rumah itu kosong, sejak Sora dan kawan-kawan masih kecil. Lalu tiba-tiba Pak Doni datang dan membersihkan rumah itu. Malam hari-nya Pak Doni mengundang Ayah Sora dan ayah kawan-kawan Sora untuk menggelar pengajian di rumah itu. Sekarang Pak Doni tinggal di rumah itu dan sering mengendap-endap keluar rumah dan masuk rumah ketika hari masih gelap. Sepedah motornya juga dimatikan. Pak Doni tidak mau mengeluarkan suara sama sekali. Pasti dia melakukan kejahatan dan menyembunyikannya. Kalau tidak, untuk apa dia mematikan sepedah motor dan menuntunnya dari gerbang perumahan sampai rumahnya ketika hari masih gelap, itu kan jauh sekali jaraknya. Tidak pernah ada orang yang mau melakukan hal itu, kecuali Pak Doni.

Dibawah pohon jambu Syarif, Sora dan kawan-kawan membicarakan Pak Doni dan rumah misteriusnya itu.

Sora    : ”Pasti ada yang disembunyikan Pak Doni di dalam rumah itu”.

Miranda    : ”Apa itu?”

Sora    : ”Tidak tahu, mungkin dia sebenarnya menyimpan bom di dalam rumah itu”.

Syarif    : ”Mungkin juga Pak Doni adalah seorang pencuri barang berharga”.

Miranda    : ”Apa itu?”

Syarif    : ”Mungkin kalung emas, sepedah motor, TV atau jam tangan mahal. Lalu barang curiannya disimpan di dalam rumah itu. Buktinya Pak Doni keluar rumah dan pulang ketika hari belum terang. Pencuri memang bekerja malam-malam ketika gelap”.

Angel    : ”Sebenarnya tidak baik kalau kita berburuk sangka begini. Seperti kata Bu Guru, tidak baik berburuk sangka. Tapi Pak Doni memang misterius. Kita harus cari tahu apa yang dia sembunyikan di rumah itu. Siapa tahu memang ada yang disembunyikannya di rumah itu”.

Miranda    : ”Apa itu?”. Tanya Miranda untuk yang ketiga kalinya.

Angel    : ”Ya nggak tahu Mir. Kita akan cari tahu, kamu jangan tanya apa itu terus dong”. Jawab Angel kesal karena mendengar Miranda yang terus saja bertanya apa itu.

Sora    : “Oke, kita akan cari tahu apa yang ada di rumah Pak Doni dulu. Kita akan selidiki rumah itu ketika siang-siang Pak Doni bekerja, dia kan pulang agak sore. Gimana Mir, Angel dan Syarif? Apa kalian mau?”. Tanya Sora tegas.

Syarif    : “Aku mau”.

Angel    : “Aku juga ikut. Gimana kamu Mir, jangan bilang 'apa itu' lagi ya”. Kata Angel sambil menoleh kepada Miranda.

Miranda    : “Iya aku ikut”.

Sora    : “Oke, besok setelah makan siang, kita kumpul lagi di sini terus ke rumah Pak Doni kita lihat apa yang ada di dalamnya”.

Lalu mereka pulang ke rumah masing-masing untuk mandi karena hari sudah sore. Besoknya setelah makan siang, mereka berkumpul lagi di bawah pohon jambu Syarif.

Mereka segera menuju rumah Pak Doni. Seperti biasa, sepi rumahnya. Sepedah motor Pak Doni tidak ada di beranda, berarti sekarang Pak Doni tidak ada di rumah itu. Lalu mereka mulai mengintip ke dalam, ke salah satu kamar melalui jendela yang masih kotor karena belum sempat dibersihkan.

“Siapa itu, uhk uhk uhk.... . .” Tiba tiba terdengar suara dari dalam kamar di rumah itu. Sora dan kawan-kawannya langsung terbirit-birit lari menjauh meninggalkan rumah itu. Mereka bingung dan ketakutan, lalu Sora mengajak mereka kembali ke bawah pohon jambu Syarif.

Sampai di bawah pohon jambu Syarif, nafas mereka ngos-ngosan dan kaki terasa capek sekali karena tadi berlari sekencang-kencangnya. Mereka duduk beristirahat sebentar, lalu mulai membicarakan rumah misterius Pak Doni lagi.

Sora    : “Kalian lihat siapa yang ada di dalam kamar tidur itu tadi?”. Kata Sora sambil masih ngos-ngosan.

Miranda    : “Apa itu?”

Angel    : ”Mir jangan tanya 'apa itu' terus dong. Kita juga lagi bingung nih. Jadi tambah bingung kalau kamu tanya begitu terus”. Jawab Angel kesal.

Syarif    : “Aku sih lihatnya ada nenek rambut putih tidur di kasur. Serem sekali nenek itu, acak-acakan bajunya juga. Jangan-jangan dia nenek penyihir”.

Sora    : “Atau itu nenek-nenek yang diculik Pak Doni dari jauh sana”.

Angel    : “Wah gawat dong. Kalau nenek itu nenek sihir, kita bisa kena sihir jadi tikus. Kalau nenek itu nenek yang diculik Pak Doni, nanti besok-besok kita yang bakal diculik juga sama Pak Doni”.

Semua terdiam kebingungan. Mereka juga takut kalau-kalau besok mereka yang diculik.

Miranda    : “Kita tanya Ayahnya Syarif saja yuk. Ayahnya Syarif kan sekarang di rumah?”

Sora, Angel dan Syarif saling berpandangan. Tumben Miranda memberi ide, idenye juga ide yang bagus. Lalu Sora, Angel dan Syarif mengangguk bersamaan. Empat anak itu bangkit bersama dan masuk ke rumah Syarif.

Syarif    : “Ayah, tadi kami lihat ada seorang nenek di dalam kamar rumahnya Pak Doni. Apa dia nenek sihir ayah?”. Mendengar pertanyaan itu, ayah Syarif tertawa terbahak-bahak.

Ayah Syarif    : “Ayah juga tidak tahu. Sepertinya Pak Doni sudah pulang kerja, ayo kita tanya langsung”.

Sora    : “Tapi kita takut Om, nanti kalau kita disihir atau diculik bagaimana?”. Sekali lagi Ayah Syarif tertawa.

Ayah Syarif    : “Kan ada Om yang nanti nolongin kalian. Ayo kita tanya Pak Doni, Pak Doni orang baik kok, jangan takut”.

Beberapa menit kemudian semuanya sudah berada di rumah Pak Doni.

Ayah Syarif    : “Pak Doni sudah pulang kerja? Ini Pak, anak-anak mau bertanya pada Pak Doni”.

Pak Doni    : “Iya Pak, Sabtu begini saya setengah hari di kantor. Silahkan adik-adik mau tanya apa?”. Pak Doni terlihat bingung merasa digrebek anak-anak kecil.

Sora    : “Maaf Pak, yang di dalam kamar depan di rumahnya Pak Doni itu siapa ya?”. Tanya sora sedikit takut.

Pak Doni    : “Oooh.. Itu ibu saya. Beliau sakit dan tidak bisa turun dari kasur”.

Syarif    : “Jadi nenek itu bukan tukang sihir ya Pak?”.

Angel    : “Bukan nenek orang yang Pak Doni culik ya?”.

Pak Doni    : “Hahahahaaaa....... Bukan, saya dan ibu saya bukan orang jahat. Kami bukan tukang sihir, penculik maupun pencuri”. Ungkapnya menahan tawa.

Sora    : “Terus kenapa Pak Doni kalau subuh-subuh kok dituntun sepedah motornya? Biar tidak ketahuan orang ya? Itu biasanya habis ngapain Pak?”

Pak Doni    : “Waaahh.. Kalian perhatikan saya ya Hahahahahaaaa... Iya, sudah kebiasaan saya kalau masih petang begitu sepedah motor saya matikan, biar tidak berisik. Mungkin masih ada tetangga kita yang masih capek dan tidur jam segitu kan mengganggu mereka kalau saya bunyikan sepedah motornya. Terus kalau subuh-subuh itu saya beli obat untuk Ibu saya, harus beli setiap hari. Penjualnya juga hanya ada pas subuh-subuh begitu. Jadi subuh-subuh setiap hari saya harus beli obat. Begitu ceritanya”.

Angel    : ”Terus dimana keluarga Pak Doni yang lain?”.

Pak Doni    : “Hari ini mereka akan sampai sini, habis ini saya nyusul ke stasiun kereta. Saya punya isteri dan seorang anak laki-laki, namanya Ardi. Tolong nanti kalian berteman dengan Ardi anaknya Pak Doni ya. Tapi Pak Doni heran, kenapa kalian bisa tahu kalau ada nenek-nenek di kamar itu?”. Tanya Pak Doni sambil menunjuk jendela kamar depan rumahnya. Sebenarnya Pak Doni tahu kalau anak-anak ini pasti sudah mengintip lewat jendela sehingga mereka melihat ibunya yang ada di dalam.

Angel    : “Maaf Pak Doni, tadi kami mengintip kamar itu dan melihat ada nenek-nenek di dalam. Tadinya kami kira Pak Doni penjahat dan menyembunyikan rahasia di rumah ini”.

Miranda    : “Iya Pak Doni, kami minta maaf”.

Pak Doni    : “Iya, tidak apa-apa. Saya maafkan”.

Sekarang semua tahu bahwa Pak Doni bukan orang jahat dan tidak menyembunyikan rahasia kejahatan di rumah itu dan sebentar lagi mereka akan punya kawan baru, anaknya Pak Doni, Ardi.
Continue Reading... Label: , , , , , , , ,


Cara Menggambarkan Watak Tokoh Cerita yang Dahsyat

0 komentar

Karakter tokoh - Halo kawan pembaca sekalian, kali ini kita akan mencoba membuat tokoh yang dahsyat untuk cerita kita. Bagaimanapun juga tokoh yang unik dan dahsyat akan membuat cerita dan cerpen kita akan semakin menarik dan semakin terlihat hebat. Pada dasarnya karakter yang baik bagi cerita kita adalah karakter yang semua bagiannya menyatu dan sesuai. Apa saja bagian-bagian karakter yang harus menyatu itu?


Berikut bagian-bagian karakter cerita yang harus menyatu sehingga membentuk karakter yang baik beserta penambahan tips agar karakter tersebut terlihat dahsyat.

1. Nama
Pemilihan nama sangat penting dan sangat mempengaruhi imajinasi pembaca. Ketika pembaca pertama kali tahu bahwa tokoh kita bernama 'Bejo', mereka langsung bisa mengartikan bahwa kemungkinan besar tokoh kita berkarakter kurus, miskin dan merupakan penduduk desa atau orang desa yang baru ke kota. Tentu saja hal seperti ini merupakan penghematan karena tanpa kita tulis panjang lebar pembaca sudah bisa tahu beberapa bagian dari karakter tokoh kita itu.

Maka nama yang sebaiknya kita pilih adalah nama yang sebisa mungkin bisa menjelaskan bahwa tokoh kita ini gendut atau kurus, modern atau klasik, keren atau tidak, cakep atau jelek, baik atau jahat dan sebagainya.

2. Tampilan Fisik
Kita bisa menjelaskan betapa unik dan berkarakternya tokoh kita ini dengan menerangkan ciri-ciri fisik tertentu dari dirinya kepada para pembaca. Misalnya saja hidungnya yang pesek atau mancung serta lehernya yang jenjang atau lunglai.

3. Sifat dan Watak
Kalau masalah sifat dan watak, kita bisa menampilkannya dalam beberapa perilaku, perkataan dan cara berpikir.

Agar terlihat berpadu atau ngeblend dengan baik, unsur karakteristik tokoh bisa kita masukkan dalam kalimat beralur seperti pada paragraf berikut ini :

"Baru dua hari ini aku mengenalnya. Ketika berkenalan kemarin dia terlihat anggun dan sangat sopan. Kata tetangga sekitar Amira memang gadis yang sopan dan jarang keluar rumah. Tapi hari ini, kami sekampung dibuatnya berkerumun di rumahnya dan mendapati dirinya berteriak-teriak sambil terus memukuli Aldi, warga kami yang masih SMP itu".
Dalam contoh di atas terdapat kalimat pendukung jalannya alur, yaitu alur maju. Ada juga kalimat yang menjelaskan karakter sang tokoh Amira.

Karakter tokoh sangat penting sebagai pembangun cerita yang menarik dan berkesan di hati pembaca.
Continue Reading... Label: , , , , , , ,


Penokohan dalam Menulis Cerpen atau Novel Kamu

0 komentar

Penokohan. Setelah kita tahu apa itu tokoh cerita dari artikel Pengertian Tokoh Cerita dan Pembentukannya, kini kita akan membahas bagaimana membentuk tokoh yang berkualitas dengan karakter-karakter luar biasa yang cocok dengan cerita kita.

Tokoh cerita yang berkualitas tentu tidak terlepas dari hal-hal lain di dalam cerita itu. Misalnya latar tempat dan waktu, ketika cerita kita bertempat di Mesir pada saat Fir'aun terakhir masih hidup, karakter seperti apa yang bisa berada di dalam kondisi seperti itu?

Kenapa susah sekali ya membuat karakter saja? Harus tahu sejarah Fir'aun segala. Mungkin hal itu yang lantas terpikirkan oleh kita. Begini penjelasannya, semakin berat ceritanya, itu membutuhkan karakter yang semakin berat juga. Bandingkan dengan kita menulis cerita pacar-pacaran dari pengalaman dan bahan yang bisa kita dapat di sekitar kita, ini cerita ringan, tokoh yang ada dalam cerita juga tergolong karakter ringan. Tapi tetap saja kita butuh pengetahuan tentang tema cerita ya.

Artinya berat cerita dan berat tokoh yang bisa kita hasilkan tergantung luasnya pengetahuan dan imajinasi kita. Maka kita akan berlatih dari awal, membuat wawasan semakin luas dan berlatih membuat cerita plus karakter yang semakin berat setiap waktunya.

karakter toko, pengertian tokoh, tokoh adalah, maksud tokoh, tokoh utama, pengertian tokoh dan penokohan watak tokoh, pengertian tokoh utama, cara pengarang menggambarkan watak tokoh, perbedaan tokoh dan penokohan, tokoh dalam drama, arti tokoh, jenis-jenis tokoh, tokoh cerita, pengertian tokoh protagonis, pengertian karakter tokoh, tokoh dalam cerita, pengertian tokoh cerita

Beberapa hal yang akan membantu kita untuk membangun tokoh cerita yang bagus top markotop bisa disimak, sebagai berikut :

1. Posisi tokoh dalam cerita
Kita akan menciptakan tokoh satu per-satu. Dari masing-masing tokoh kita cari dulu posisinya di dalam cerita, dia akan ada dimana saja dan melakukan apa saja. Tentunya ini dari khayalan kasar dulu, belum detail pada cerita.

Misalnya kita membuat tokoh :

- Tokoh utama
*Laila (Gadis desa, cantik, tidak berkerudung, lulusan sekolah terbaik, cerdas, kuat, baik, jadi mahasiswi ndeso di kota besar)

- Tokoh pendamping
Siapa ya? Dia bakal jadi kawan Laila nih. Dia bodoh tapi kadang-kadang bisa memberikan semangat untuk Laila. Saya mau namanya bukan nama yang biasa dipakai dalam cerita seperti Ina, maria atau yang lain. Tidak terlalu ndeso seperti Mariatun. Siapa ya?
Butuh bantuan lagi nih, dia anak Pak Haji yang kaya di Desa, jadi namanya keislam-islaman, tapi bukan Khumaira atau Azizah, kurang natural sepertinya. Siapa ya?
*Soliha (Putri Haji Harun, kawan Laila sedari balita, berkerudung, tidak cerdas, pejuang keras, semangatnya tidak pernah padam, ekonomi kecukupan)

- Tokoh Antagonis
Ini anak cowok dilengkapi gank-nya dia nanti. Gank-nya bukan cuma anak kampus, preman-preman terminal, pasar dan stasiun juga dia bayar. Cowok namanya ala kota, tidak namanya ada nilai patriotismenya/nasionalisme atau nilai-nilai luhur tertentu, dia kan anak pejabat, nama anak pejabat harus menggambarkan betapa berbudi pekertinya pejabat tersebut.
*Dharma (cakep, macho, kaya, anak pejabat, jadi kapten kampus, tapi selalu saja ada mata kuliah yang tidak lulus, takut kepada dosen, tapi dibelakang pura-pura berani, karakter yang bingung sendiri, playboy mesum)

Harusnya banyak karakter lagi yang kita ciptakan untuk cerita ini, seperti beberapa tokoh anggota gank dan preman si Dharma, mungkin ada karakter hakim dan polisi jika ada permasalahan yang berujung ke peradilan, 
termasuk juga karakter dosen-dosen tertentu dan karakter kampus.

Salah satu tujuan dalam tahap ini adalah hadirnya tokoh kedalam cerita secara alami.
2. Unik
Dengan sendirinya sebenarnya karakter-karakter kita akan menjadi unik jika kita bisa menjelaskan detail tentang tokoh-tokoh kita tersebut baik secara fisik maupun non fisik. Laila, Soliha, Dharma, anggota gank dan preman, hakim dan polisi serta dosen dan kampus masing-masing bisa ditambahkan sifat-sifat unik yang bisa membuat cerita jadi lebih berwarna.

Yang perlu diperhatikan juga adalah keunikan mereka jangan sampai membuat cerita keluar alur atau tokoh ini jadi tidak layak dipasangkan dengan posisinya dan pekerjaan-pekerjaan yang akan dia lakukan dalam cerita kita.

Misalnya Ada beberapa karakter sangat unik dalam cerita Harry Potter seperti Buckbeak yang bisa digambarkan sebagai burung berkaki empat. Iya unik, tapi cerita akan rusak kalau tokoh seperti Buckbeak muncul di cerita Liala. Lha nanti kita yang bingung sendiri ini cerita akan dilanjutkan dengan cara apa? Contoh di atas memang terlihat kejanggalan besar kalau karakter burung berkaki empat mauncul di cerita Lila, yang banyak terjadi justru kejanggalan-kejanggalan kecil perihal karakter yang ada di cerita membuat cerita kita juga kurang bisa dinikmati dengan baik. Hal ini perlu diperhatikan oleh kita sebagai penulis pemula.

3. Detail Tokoh
Detail tokoh yang bisa kita jelaskan di dalam cerita adalah tentang fisik, sifat-sifat unik yang bernilai positif maupun negatif, antagonis atau protagonis.

Watak halus, kasar, disiplin, berlebihan, centil, boros, sembrono dan lain-lain bisa kita sampaikan dengan baik bila kita benar-benar paham akan watak-watak tersebut. Hal ini tergantung pada kemampuan dan kemauan kita menghayati orang-orang yang kita tahu, bisa jadi para tetangga atau poblic figure yang sering muncul di TV.

*Bayangkan bagaimana Masashi Kishimoto mengarang karakter-karakter Akatsuki dan para tokoh film Naruto yang lain.

Penokohan tentu saja harus dilatih dengan baik. Kita bisa menulis puluhan cerpen untuk melatihnya. Mari terus bersemangat menulis cerpen.

Continue Reading... Label: , , , , ,


Menganalisis Cerpen KACAMATA LALA

0 komentar

Analisa cerpen memang bisa membuat kita memahami cara penulis menuliskan sebuah cerpen, unsur-unsur instrinsik yang ada di dalamnya bahkan unsur-unsur ekstrinsiknya juga. Tentu pemahaman dan wawasan baru itu bisa memberikan tambahan teknik menulis dan kemampuan menulis ketika kita menulis cerita setelahnya. Apalagi cerpen yang kita analisa adalah cerpen hasil karya cerpenis berpengalaman, pasti banyak teknik baru pengembangan karekter, pengaturan alur dan ide-ide cerita yang luar biasa. Hasil analisa kita akan menjadi tambahan pengetahuan penulisan yang sangat berarti.

Kali ini saya akan mencoba menganalisa cerpen tulisan saya sendiri. Yah, jarang-jarang ada orang menulis cerpen, dianalisa ulang dan dan dipublikasikan seperti ini, mungkin memang tidak terlihat keren. Yah, setidaknya yang saya bongkar-bongkar ini adalah cerpen saya sendiri sehingga ada rasa bebas untuk membongkarnya :D

Cerpen Kacamata Lala bisa anda baca di blog ini juga. Kita akan mulai mengupas unsur ekstrinsik cerpen tersebut.
analisis cerpen, cerpen analisis, contoh analisis cerpen, menganalisis cerpen, cerpen beserta analisisnya, contoh menganalisis cerpen, analisa cerpen, contoh cerpen beserta analisisnya, artikel analisis cerpen, cerpen analisa, unsur ekstrinsik, sinopsis cerpen, unsur ekstrinsik cerpen, unsur intrinsik ekstrinsik, unsur intrinsik ekstrinsik cerpen

Contoh cerpen kita kali ini sangat terlihat ditulis oleh orang yang tidak suka sinetron dan infotainment. Kemungkinan penulisnya berpikir bahwa sinetron dan infotainment bisa merusak moral masyarakat, mengarahkan masyarakat untuk berperilaku negatif dan memiliki banyak rekam negatif akibat sinetron dan infotainment.

Bisa jadi penulis adalah anak muda yang masih emosional, bisa jadi dia psikolog dari keluarga yang berkarakter keras atau seorang anak muda yang kebetulan tergabung ke dalam kemunitas anti sinetron dan anti infotainment sehingga terpengaruh dan memiliki kebencian yang berlebihan terhadap sinetron dan infotainment. Hal ini sangat terlihat dari adanya beberapa kalimat yang menyatakan begitu buruknya dampak sinetron dan infotainment bagi masyrakat. Juga beberapa kalimat yang menyatakan bahwa sinetron dan infotainment adalah hal sia-sia alias tidak bermanfaat.

Analisis cerpen di atas bisa dinyatakan benar karena nyatanya memang cerpen itu saya tulis beberapa bulan setelah lulus SMK dengan emosi yang belum terkendali. Unsur ektrinsik memang bisa berisi hal-hal unik tentang penulisnya, bisa juga berisi tantang sosial budaya waktu itu, dalam hal ini misalnya seberapa tinggi kualitas sinetron waktu itu, dan kondisi perilaku masyarakat waktu itu. Sekian untuk unsur ekstrinsiknya.

Contoh cerpen Kacamata Lala bisa dikatakan tidak memiliki unsur instrinsik yang menonjol, justru ada babarapa hal yang layak dikritik.
- Alur tidak begitu buruk, tetapi bisa dibilang kurang greget untuk menghantarkan emosi klimaks kepada pembaca.
- Penokohan, deskripsi karakter Ibu Lala kurang natural karena penulis masih belum bisa mengontrol emosi, sehingga seakan-akan semua kalimat ingin digunakan untuk menumpahkan kebencian kepada sinetron dan infotainment. Penulis pemula sering kali terpancing untuk memuntahkan emosi berlebihan ke dalam karyanya.
- Klimaks, lagi-lagi karena penulis belum bisa mengatur emosinya sehingga banyak bagian yang seharusnya tidak mengandung kemarahan jadi mengandung kemarahan. Hal ini jelas berpengaruh pada posisi klimaks yang seharusnya menjadi puncak emosi, tapi ternyata ada bagian cerita lain yang juga beremosi tinggi sehingga puncak klimaks kurang tertandai/terasa/terlihat oleh pembaca.
- Gaya bahasa, masih karena emosi penulis yang tidak terkontrol membuat gaya bahasa menjadi berisi emosi semua. Seharusnya tetap diatur dimana harus menyatakan emosi dan di bagian mana harus mendeskripsikan keadaan dengan kalem. Hal itu jelas sangat mempengaruhi gaya bahasa para penulis pemula seperti kita.

Analisis cerpen unsur instrinsik di atas tentu juga menjadi pelajaran perbaikan diri saya sendiri.

Sampai jumpa di kesempatan berikutnya.
Continue Reading... Label: , , , , , , , ,


Baca juga yang ini

 

Follower

Anda Pengunjung ke

Return to top of page Copyright © 2010 | Flash News Converted into Blogger Template by HackTutors